pakupaku
Saturday, 24.11.2007 15:49

Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach

Posted on Psychology.

Seminggu ini saya memperdalam tes Rorschach, sebuah tes kepribadian psikologi yang cukup mengesan bagi saya. Awal ketertarikan sebenarnya bukan karena begitu anehnya tes ini, tapi karena suatu kesan yang terus terbawa sampai saat ini. Kesan itu berawal ketika saya kuliah tes Ro di S1, biasanya saya selalu tidak siap mengikuti kuliah karena tidak memiliki buku. Saya juga sibuk dengan berbagai aktivitas sehingga selalu tidak sempat membeli buku tes tersebut ataupun mempelajarinya.

Waktu itu kuliah membahas tentang skoring tes Ro dan saya hanya bisa melongok ke kanan atau kiri karena tidak mengerti dan juga tidak memiliki bukunya. Tanpa diduga, Ibu dosen tiba-tiba menghampiri saya sambil membawa buku skoring Ro yang tipis berwarna hijau, lalu memberinya kepada saya sehingga saya bisa mengikuti kuliah tersebut. Ketika kuliah selesai saya bermaksud mengembalikan buku itu, tapi ibu dosen bilang itu untuk saya saja. wow, senang rasanya!

Buku Skoring Tes Ro Lama

Satu semester setelah kejadian itu, saya malah dijadikan asisten tes Ro, padahal waktu itu saya ingin melanjutkan asisten TAT (Thematik Apperception Test) yang sudah berlangsung satu semester. Semalaman saya belajar tes Ro agar bisa mengajarkan kembali ke adek-adek kelas saya. Mau gimana lagi, daripada menanggung malu :( Alhasil selama satu semester saya berkutat lagi dengan tes aneh ini. Tes aneh? ya, tes buatan Hermann Rorschach ini terbuat dari bercak tinta simetris yang bisa merekonstruksi hipotesis gambaran kepribadian seseorang secara lengkap.

Minggu ini saya kembali memperdalam tes ini dalam kuliah profesi dengan ibu dosen yang sama. Menurut saya, tes ini memang membutuhkan waktu yang sangat lama, baik dalam penyajiannya maupun dalam skoringnya. Tes ini menuntut ketelitian dan ketekunan bagi tester karena penilaian skoringnya yang sangat kompleks.

Dalam waktu yang terbatas saat ini, saya tidak mungkin membuang banyak waktu hanya untuk melakukan skoring tes ini sehingga saya pun membuat suatu alat bantu untuk melakukan skoring tes ini dengan menggunakan program Openoffice Calc (Sejenis Ms. Excel). Semoga alat bantu ini dapat berguna bagi teman-teman yang sedang menjalani praktikum tes Ro di S1 ataupun juga di profesi.

Berikut ini informasi singkat, langkah-langkah yang harus dilakukan untuk menggunakan alat bantu tersebut:

1. Downloadlah file ini : –Update 24/11/2007 20:05–
Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach (ZIP)

2. Alat bantu ini berfungsi maksimal menggunakan OpenOffice (Sejenis Ms. Office gratis), namun bisa juga digunakan menggunakan program Ms. Excel. Silakan download dan install terlebih dahulu OpenOffice. Saya merekomendasikan mendownload OpenOffice di mirror dalam negeri seperti UI, ITS atau UGM supaya lebih cepat.

3. Buka file tersebut, maka akan tampak dua tab (sheets), sheet pertama berlabel tab waktu dan sheet kedua berlabel tab lengkap.

Penampang Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach

4. Isilah kolom waktu reaksi dan waktu respon pada sheet tab waktu dalam satuan detik. Lalu isilah jumlah total respon kartu (Main saja, tidak termasuk Add) dan secara otomatis kolom jumlah waktu total respon dan juga rata-rata waktu reaksi akan terisi semua.

Tabulasi Waktu Alat Bantu Tes Ro

Tabulasi Waktu Alat Bantu Tes Ro

 

Tabulasi Waktu Alat Bantu Tes Ro

5. Pindahlah ke tab lengkap, isilah sesuai dengan lembar jawaban tes ro yang berkaitan dengan determinan, konten, dan lokasi. Ingat hanya bagian tengah saja yang boleh dirubah, bagian luar yang tertulis 0 adalah bagian yang akan menampakkan nilai total.

Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach

6. Bagian lain yang harus diisi manual adalah bagian jumlah FLR per kartu dan juga jumlah respon populer dalam tiap kartu. Lalu isilah jumlah total FLR yang lebih dari 2,5 pada kolom ungu dibawahnya (–update).

FLR dan Respon Populer

7. Lalu isilah juga nilai FLR maksimal dan jumlah kartu sistematis untuk menentukan successionnya.

FLR Maksimal dan Succession

8. Sekarang teman-teman akan melihat tabel berikut ini telah berisi nilai-nilai penghitungan secara otomatis dan tinggal disalin dan dibuat interpretasinya saja.

Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach

Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach Bag. 2

Alat Bantu Tabulasi Tes Rorschach Bag. 3

Sebenarnya sangat mungkin untuk membuat alat bantu berbasis web sehingga langsung keluar interpretasi kasar yang tinggal di kopi paste ke program pengolah kata untuk dianalisa lebih lanjut. Namun kendalanya adalah waktu dan tenaga, setidaknya alat bantu yang sederhana ini sudah membantu saya dan semoga juga teman-teman yang lain.

Catatan :
Alat bantu ini masih dalam versi beta, karena hanya saya buat dalam waktu terbatas dan masih dapat berubah sewaktu-waktu. Silakan menghubungi saya jika menemukan kesalahan, atau silakan memperbaikinya sendiri jika memang mengerti dimana letak kesalahannya. Email kontak saya kenz[at]mail.ugm.ac.id.

Tags: , ,

Mood : Bercanda emoticon

55 Responses :


1. alya Says:

tx ya ken….
aku siy blon dapet Ro, masi ngerjain pauli….
jadi bisa disimpen dulu bwt dua minggu lagi….



2. uthie Says:

aku kayaknya pernah ikut tes2an kayak gini deh *sok tau :p
*biasa, korban anak psikologi. testeee :D



3. yoc Says:

kreatif sekali ya kamu kens…
good job bro…
dan sedikit sedih kenapa ni alat baru muncul sekarang setelah aku melewati rho 2-3 minggu yang lalu ^_^;



4. diditjogja Says:

aku mo dong di tes Ro….
kalo alat bantu nya ini mah buat mahasiswa Psikologi aja
*clingak-clinguk cari monik*



5. manda Says:

om kenz, saya suja mau ditest ro..
ada alat buat selftest g ya?biar gratis..



6. manda Says:

suja=juga



7. wedhouz Says:

saya ngga mudeng, sedikit yang saya tangkap adalah tes tersebut mungkin tes dimana tinta hitam diteteskan pada kertas putih yang kemudian dilipat dan setelah dibuka kita mengintepretasikan bentuk yang ada. cmiiw

kalo perhitungan dengan excel tersebut mengingatkan pada teman yang pernah minta tolong dibuatkan format perhitungan untuk tugas manajemen keuangannya yang walaupun saya tidak begitu mengerti kamsudnya karena tidak kuliah



8. escoret Says:

terpesona liat postingannya..!!!
panjang dan aku ga mudeng..!!!

ken,kpn kamu nikah..???

*sengaja tdk fokus*



9. mina Says:

aku selalu tertarik dengan tes ini dari dulu. kalau melihat bagian awal cara interpretasi pake program yang kau buat (sisanya memusingkan heheheh), apakah tes ini dinilai dari waktu respon?



10. ancilla Says:

halo mas…
mampir setelah sekian lama :p

nanti kalau aku ambil profesi, aku mau donlot yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…. hehehe….

*btw, aku link bolehkah?



11. aunty key Says:

good job! Btw, bagaimana bentuk laporan yang disamapaikan? hanya bentuk skoring? atau juga interpretasi? semoga kemajuan apapun di bidang psikologi tidak membuat psikologi kehilangan hati…



12. Paris Sir Says:

mas… boleh g’ minta tlong?
gini mas, 3 hari yang lewat kawan saya dengan tidak sengaja menghapus sheet microsoft excel pada office 207, yah.. jadi data yang aku kerjain selam 1 bulan ada di sheet yang dia hapus tadi. klo boleh tau ada g’ mas program undelet sheet (aplikasi) untuk megembalikan sheet yang sudah terhapus tadi,

demian mas, dan terima kasih.



13. Handy Says:

Thanks, yoow… ken kebetulan saya juga mahasiswa FK.Psikologi , yang suka banget dengan berbagai-bagai alat tes, n salah satunya RO ini, coz, saya baru belajar skoring buat IST,n PAULI doank hehehe. thanks ya…



14. Priya Says:

WEW….!!!

you’re Einsten Kenz..!!!!

hebat jg bs buat skoring tes Ro,,tanpa menghilangkan peran interpretasi dari PP..

tu buat sndiri??? coba d publish k biro konsultan taw yg laennya gtu,,ntar dapat hak cipta lho..

mo download yah…!@!! bole kan…

kbtulan smstr ni gy ngmbil tes Ro..!!! THX EINSTEIN…:D



15. Adi Says:

Wah kau benar-benar jenius…
bentar lagi gw ambil tes ro jg loh…

tapi interpretasi tes Grafis kayak BAUM ,WZT, DAM masih gak ngerti… haha..

tapi tetap saja yang paling menyebalkan adalah menskoring pauli yang berkasus, apalagi yang lebih dari 4000 prestasinya… hehe



16. ezy Says:

wah…keren bgt ne mas karyanya… yang pstnya byk bnt Qt2 yg ngmbil mt kul ini ne…
thx BGT y maz….
oy…klo bs yg laennya jg yah….



17. ficky Says:

Aku anak psikologi baru aja nyelesein mata kuliah tes Ro… asyik loh ternyata walopun ribet skoringnya,,



18. aiko Says:

bagi ilmunya dong mas!!!



19. AYA Says:

gileeee bener…..!!!Rosach tu pinter banget ya…untungnya ada generasinya yang bikin suatu konsep yg bikin mudah.
aq seneng banget dgn dunia pikologi ini n aq tamatan psikologi jg.
Pelajaran Ro tu paling ditakuti mahasiswa karna skoringnya ribet banget. Tapi pas interprestasi itu bagian yg paling aq suka.Thanks GOD for introduce me psychology word. Semangat terus generasi Psychology….:)



20. pitta.S.Psi Says:

I want to knows obout mmpi
please send me software for mmpi .and to use it(free)
thank,s for you attention



21. aca Says:

thank you for the input..hehehe i need that..could u send me, how to interpreted Ro test…please..please…



22. poy Says:

thx ya…aku sih uda selesai kuliah ROnya
tq lho buat lembar skoring yang di excelnya mempermudah skoring hehe…jadi klo mriksa hasil skoring anak2 jadi lebih mudah….
punya yang buat ngitung pauli?? tq



23. Mardha Says:

Waaah….
keren banget…
jadi pingin lgi praktikum tes ro
buat nyoba lembar tabulasi ini…
kyknya jdi gak beribet.
tpi syg aku dah lulus duluan…
hiks..hiks..



24. sari ramadhany Says:

tolong dong beritahu lebih jelas tentang tes grafid (htp,dam,baum)
thax



25. meri Says:

waw!!!
kreatif banget…
aq juga mahasiswa psikologi, tapi saat ne belum ngambil mata kuliah RO, semester dpn baru ambil.
Aq mo download donk, bleh y mas… tuk persiapan kul nanti. mudah2an aq juga bs gunain alat bantunya.
Thx y mas alat bantunya….

kapan2 aq mnt bantu yang lain ttg psikologi, bleh g mas??



26. diannovi Says:

salam, boleh link ga? thanks



27. maria Says:

keren!!
coba aja boleh dipake di kampus..
tapi katanya, anak klinis nggak boleh skoring dengan buru-buru..
ada nggak yang buat grafis??
anak-anak S2 pasti senang



28. nissa Says:

thx y ka…
wat informasinya….
walaupun aq masih smster 1
hhheeeee……
klo da pa2 blh tanya khan ka….??



29. fikha Says:

interpretasi pake komputer???

emang hasilnya bakal dijamin bisa menjelaskan keunikan seseorang???

bukannya sesuatu yang dicompute hasilnya gak pernah akurat untuk sesuatu yang bersifat “keunikan”

buat apa donk sekolah mahal2, tinggi sampe s2 kalo interpretasi Ro pake alat bantu perhitungan…..

kemungkinan errornya lebih tinggi kalo interpretasi pake alat kayak gitu… data observasi dan anamnesanya trus gak dipake gitu??
atau dicocokin???

apa bedanya sama peramal atau anak TK??? semua orang juga bisa interpretasi dong kalo ghitu… gampang tinggal masuk2in angka ajah….

beyond all of that…. no humanity
penganut behavioristik ya???
segala sesuatu harus countable?????



30. Kenz Says:

@fikha: Fikha… Fikha tidak baik lho asal berkomentar. itu bukan ciri seorang psikolog yang profesional, apalagi terlalu reaktif. Mungkin kamu perlu membaca kembali postingan ini.

Secara umum tidak semua alat tes psikologi mesti mengandalkan kemampuan interpretasi manusia, ada banyak alat tes psikologi yang pembuatnya memang menggunakan rumus-rumus matematika dan hitung-hitungan.

Meskipun hasil tes menggunakan komputer, namun dalam pembuatan dinamika psikologis hanya seorang psikolog yang dapat melakukannya secara akurat karena dia sudah terlatih.

Sekali lagi ini adalah alat bantu untuk mempercepat pekerjaan tester. Tidak perlu heran jika sekarang tes pun ada yang menggunakan komputer secara keseluruhan.

Jadi sebenarnya pahami tes itu gunanya untuk apa? bagaimana administrasinya? bagaimana keunikan dia dalam mengukur manusia? dan teori apa yang digunakan? Nah pemahaman seperti ini memang harus konvensional, dengan belajar dan menghapal.
Sedangkan dalam taraf aplikatif, kita bisa menggunakan alat bantu dalam skoring ataupun tabulasi ataupun interpretasi secara kasar.

Sama halnya kamu harus menghitung 99999 x 23547236723, berapa lama yang kamu habiskan dengan menghitung manual. Bukankah lebih cepat menghitung menggunakan CALCULATOR?
tapi sebelumnya kamu mesti tahu kan 9 x 9 itu berapa?

Selamat belajar,



31. Kenz Says:

Mungkin ada pembaca (yang juga calon psikolog) tapi terburu-buru untuk menjatuhkan label bahwa alat ini langsung melakukan interpretasi secara komputer. Padahal jika menyimak tulisan ini jelas, bahwa jika pun bisa dikembangkan alat ini, outputnya adalah interpretasi kasar yang harus dianalisa lebih lanjut.

—————————–
Sebenarnya sangat mungkin untuk membuat alat bantu berbasis web sehingga langsung keluar interpretasi kasar yang tinggal di kopi paste ke program pengolah kata untuk dianalisa lebih lanjut.
—————————–

Sekedar Catatan Bersama :
Ujung tombak seorang psikolog adalah wawancara dan observasi, jadi tidak mungkin kita bisa lepas dari asesmen utama tersebut.

Tes Ro sendiri bisa diinterpretasikan menggunakan cara kuantitatif dan kualitatif. Silakan baca buku manualnya kembali.

Meskipun alat bantu ini dapat digunakan oleh siapa saja, tapi untuk membuat suatu dinamika psikologis diperlukan orang-orang yang terlatih dan mengerti tentang perilaku manusia, dalam hal ini adalah psikolog.

Jangan terlalu bangga dan sombong bahwa manusia lebih unggul daripada komputer ataupun sebaliknya. Seorang psikolog adalah manusia yang punya kelemahan, belum tentu juga akurat dalam melakukan interpretasi. Tergantung jam terbang dan juga kondisi emosinya sendiri. Begitu pula dengan teknologi, yang juga memiliki kelemahan-kelemahan tertentu.

Intinya teknologi ada, untuk membantu pekerjaan manusia. Tidak perlu naif atau segan untuk menggunakannya.



32. S.PSI Says:

keren juga yah ada alat bantu buat skoring Ro yg ribet bgt…
kreatiffff…br tau ada alat bantu nya…hehehe
gw jg mau download blh kan klo ntar gw butuhkan pas profesi
thx



33. rima Says:

thanks ya.. aq jd terbantu ngerjain Ro yg kayak momok ini



34. irfan fahmi Says:

Salut atas usahanya… saya dari bandung. Jadi asisten Ro dan sekaligus asisten praktikum Ro. saya coba ya alat bantunya. Sesama psikologi yang bergelut di Ro, kita sharing yuk…..



35. laksmi Says:

tengkyu…tengkyu…
bermanfaat skali bwtquw yg ngkut espe skr…

maturnuwun bro…^o^



36. Puput Yulianti Says:

Salut banget…buat yang bikin tabel ini, minggu- minggu ini Qlagi pusing dengan laporan tes terutama tes RO yang aneh ini. Makasih banget sudah mbantuin dengan tabel ini…. nanti Qcoba utak – atik kembali N so sangat dibutuhin banget…Tq ya…



37. thea Says:

wah…… tes ro emang bikin pusing.. bikin ga tidur… tapi emang banyak gunanya..



38. dinne Says:

kamu tau ngga sejarahnya ter Ro, saya mau tau lebih banyak lagi tentang ter Ro, semester ini saya belum dapet Ro. kalo ada email ke alamat dine.anggraini@yahoo.com (kalo bisa ya,,!!) thx,,,



39. eka Says:

thx banyak ya, aku laboran so ini membantu banget to kerjaanku



40. che Says:

saya mengakui blog ini sangat bermanfaat, tapi apakah anda tidak mempertimbangkan hal ini akan disalah gunakan oleh pihak2 yang tidak bertanggung jawab???



41. Kenz Says:

@che: Semua hal/alat bisa berdampak negatif atau positif tergantung pada siapa yang memegangnya, seperti pisau.

Saya tidak mengerti penyalahgunaan seperti apa yang Anda takutkan, sudah banyak buku-buku/ publikasi di internet tentang tes ro ini.

Ini hanyalah alat bantu, keakuratan intepretasi tetap ditangan ahlinya.



42. nadh Says:

aku ga bisa dapet matakuliah ini di s1.
huxx :((



43. ika aprilistari Says:

good job man..
saya juga belum pernah dapet tes Ro tapi saya mau untuk belajar tes proyektif
btw kalau ada untuk tes TAT bisa dibuat seperti ini
tQ..



44. amnina aulia Says:

Tes Ro ini memang menarik dipelajari, apalagi waktu ngebahas jawaban testee yang kadang suka aneh2 :p
Pengen nanya:
1. Tes Ro ini bisa mengungkap IQ nggak?
2. Kenapa ya, koq dalam rekruitmen (seleksi kerja) tes Ro ini jarang banget dipake?



45. Kenz Says:

@amnina aulia: saya coba jawab, menurut batas pengetahuan saya. Mungkin ada yang lebih paham, silakan menambahkan atau mengkoreksi jawaban saya.

1. Tes Ro tidak menghasilkan IQ tapi lebih kepada penggambaran dari kemampuan fungsi intelektual (capacity and effeciency).

2. Tes Ro jarang dipakai untuk seleksi kerja karena tidak praktis (membutuhkan waktu yang lama dalam pengambilan data, administrasinya dan juga dalam interpretasinya). Bayangkan jika harus menyeleksi ribuan atau puluhan orang, berapa waktu yang diperlukan dan berapa petugas yang dibutuhkan :)



46. deWiQ Says:

Gud job mas….alat bantu ini pasti akan banyak manfaatnya. aQ juga lg nyelesaiin kuliah S1 psikologi, namun skrg msh smster 6. dan lg dpt matkul Ro.
memang, pertama2 komentar Q cuma, “kok njelimet (baca : ribet) ya…..”
semakin dalam Q makin ngerti dan makin tertantang bwt d coba k testee lain…



47. kristal Says:

Trims sangat ya kak… kapan” bsa berbagi yang laen ya! =)



48. tita rosita Says:

smg terbantu dg adanya skoring sm alat canggih . . .
sy bru mau kul rorschach nih.. tpi bingung cara aplikasi ke lepto’y gmn??
maklum masih gaptek :)



49. melanialda Says:

wuihhh..thanx bgt ya.. cukup membantu..



50. fai Says:

tes ini pernah dipakai sama psikolog sekutu untuk meneliti amnesia Rudolph Hess, salah satu dedengkot Nazi yang jadi tawanan sekutu, trus pas mo diadilin dia belagak amnesia. gara2 itu aku jd penasaran sama tes ini… makasih nih mas kenz atas informasinya, syukur2 bisa dapet ilmu tambahan lagi tentang test ini dr mas kenz. salam kenal mas…



51. andhapohan Says:

setuju…setuju dengan pemilik blog ini…
tool di atas yg bisa di download itu kan bisa di blg “alat bantu” doank…jangan mikir klo outputnya itu sebagai interpretasi *bner ga yah?*

klo ini aja udah diributin…gimana dgn si MMPI yg computerized? nah loh…itu lbh gila2an lg kan…bukan cuma skoring…segala grafik mpe “kata-kata” yg katanya interpretasi malah keluar sebagai output

peace kk ^^
cuma pendapat doank loh



52. Dyah Ayu Says:

waaah…… hebat2!!! sangat bermanfaat….
aku blajar scoringnya RO ribeett……bgt rasanya….
sip…



53. Rara Says:

keren!!!
sayang saya udah lulus mata kuliah ini semester kemaren,,,
nanti klo di profesi, boleh nih di donlot,,,
makasi yah sudah membantu membuat skoringan terasa lebih ringan (tau banget ribetnya skoring ro) :)



54. fiana Says:

pengen bisa interpretasinya nih, mudah2an bisa iktan profesi tahun depan, amiiiiiiiiin :)



55. ulfa Says:

sekian lama sy tidak membaca dan mempelajari DP IV ehhhmmmm jd lupa2 inget deh



Leave a Reply





XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>



pakupaku

kenzKENZ.
Live in JOGJA [IDX0058] - INDONESIA,
interested in study about human behavior, enjoy some activities like coding, hiking in the mountains, surfing on the net, and listening 'hanging'.

Life Age: 13558 days
Emotional
97.5%
Bioritme Status
Physical
13.6%
Bioritme Status
Intellectual
-81.5%
Bioritme Status





Jangan Asal
Copy Paste, Blog Juga Hasil Karya Cipta.


Bloglines
Feedburner
Get KlipFolio
Get Firefox
Get Opera
Valid XHTML

Catatan Hanging RSS Feed RSS Entries
Catatan Hanging Comments RSS Feed RSS Comments
Catatan Hanging SideNotes RSS Feed RSS SideNotes

26q. 0.144s.
Powered by WordPress
© 2006
All rights reserved.

Kode Etik Blogger Indonesia