pakupaku
Tuesday, 24.03.2009 9:42

Pemetaan Penunggu (Mahkluk Halus) Gunung Sumbing (2007)

Posted on Journey.

Pagi ini saya tidak sengaja membuka sebuah file yang seharusnya saya publikasikan di blog.kenz.or.id pada tahun 2007. Entah kesibukan apa sehingga saya lupa mempublikasikannya, atau mungkin karena belum mendapatkan ijin dari semua pihak yang akan dipublikasikan sehingga saya harus menunggu beberapa waktu. File ini berisi pemetaan penunggu (mahkluk halus) Gunung Sumbing yang didata dalam pendakian saya yang ke empat di gunung tersebut pada tahun 2007.

hanging

Hasil pemetaan penunggu Gn. Sumbing  ini merupakan suatu pengalaman fenomenal dan subjektif, sehingga tidak perlu dipercaya sebagai kebenaran obyektif. Pengalaman ini bisa dicek sendiri berdasarkan pengalaman para pendaki sekalian. Saya juga tidak bertanggung jawab jika data yang saya publikasikan disalahgunakan oleh pihak-pihak tertentu. Semua akibat penyalahgunaan tersebut ditanggung oleh yang bersangkutan sendiri.

Pendakian saya lakukan pada tanggal 25-26 Agustus 2007 bersama dua orang teman saya yaitu Qika dan Tetet. Qika merupakan bintang tamu dalam pendakian ini, karena baru pertama kalinya mendaki gunung, sedangkan Tetet sudah pernah menaklukan Gunung Gede Pangrango. Pemetaan ini merupakan kolaborasi hasil diskusi antara saya yang senang menikmati atmosfer mistis gunung dan Qika yang memiliki kepekaan indera penglihatan dalam pendakian di saat bulan purnama (penuh).

Berikut ini adalah hasil pemetaan yang kami lakukan :

Km I – Km II (Km = Kilometer)
Saya sudah merasakan atmosfer mistis itu ketika melakukan pemanasan. Saya melihat Qika mulai ketakutan dan dari sana saya menjadi tahu bahwa  penglihatannya mulai terbuka kembali. Kami bertiga berdoa bersama sebelum memulai perjalanan ini.

Perjalanan menuju KM II kami mulai, dan saat itulah saya merasakan getaran terus menerus di belakang kepala saya. Getaran khas ini biasanya menjadi pertanda buat saya bahwa ada kekuatan lain yang sedang berusaha masuk untuk melakukan interkoneksi dengan diri saya.

Perjalanan Km I dan Km II melewati sebuah jembatan, di jembatan ini banyak sekali mahkluk berjejer dengan segala bentuk, termasuk juga sesosok raksasa besar berwarna hitam yang dipercaya oleh Qika sebagai penunggu utama gunung ini.

Sepanjang perjalanan menuju Km II, kami melewati lahan perkebunan penduduk yang ditanami tembakau. Raksasa hitam terus mengikuti kami, sedangkan di sepanjang perjalanan Qika melihat pocong di beberapa tempat.

km-1-garung

Km II – Km IV
Perjalanan memasuki kilometer kedua yang didominasi oleh lahan penduduk dan juga hutan belukar yang menyatu dengan pepohonan pinus.  Ketika memasuki hutan belukar, saya mulai mencium bau rokok kemenyan yang sering dihisap oleh simbah-simbah jawa. Ternyata sepanjang perjalanan ini, banyak sekali mahkluk yang mirip dengan orang-orang tua yang sedang duduk menghisap rokok menyan. Beberapa kali, saya mengucapkan permisi pada mahkluk itu sebagai hormat saya pada orang yang sudah tua itu.

Selain simbah-simbah, saya juga melihat banyak cahaya gemerlap yang tampak sekelebat mata kesana dan kemari. Awalnya saya tidak tahu mahkluk apa ini, namun Qika memberitahu saya bahwa itu adalah peri-peri gunung. Hehe, saya sepertinya sudah pernah melihat bentuk peri gunung yang cantik tapi dalam pengalaman yang lain.

Beberapa kali Qika sangat terkejut dengan penampakan yang mengerikan misalnya mahkluk tengkorak dengan kepala yang aneh, dan bentuk-bentuk yang mengerikan lainnya. Saya agak beruntung karena penglihatan saya terbatas sehingga tidak melihat hal-hal yang mengerikan itu.

Namun di lain kesempatan, saya dan Qika melihat kumpulan orang berjubah putih sedang berkumpul di depan jalan yang kami akan lalui. Mereka seperti melingkar dan mendiskusikan sesuatu dengan posisi berdiri. Jubah mereka putih dan berkerudung selayaknya biarawan, lalu ketika kami mulai mendekati lokasi mereka menghilang. Sampai pos II raksasa besar masih mengikuti kami.

km-2-garung


Km IV – Pasar Watu

Kilometer keempat menuju Km V medan semakin sulit dan terjal, karena kami harus mengikuti jalan air yang berpasir sehingga jika lengah akan terpeleset. GPS Garmin 76Cx  saya kacau karena suatu energi aneh yang membuatnya berputar-putar tidak karuan, ini terjadi mulai dari Pos II.

Semakin tinggi bentuk mahkluk halus semakin menyerupai manusia. Pada kilometer ini, Qika bertemu dengan orang tua bersorban putih dan berjanggut putih seperti pertapa. Dia memperhatikan kami dan berjalan bersama kami, kemudian menghilang.

Sampai Km V, waktu sudah menjelang subuh, dan sepertinya kami terlambat karena beberapa kendala fisik yang dialami oleh kami. Saya dan Qika melanjutkan perjalanan berusaha menuju puncak, sedangkan Tetet memilih untuk ‘ngecamp’ di kilometer V.

km-3-garung

Hari menjelang pagi dan matahari dengan cepat bersinar, saya dan Qika masih di pos Pasar Watu. Medan yang terjal sekali membuat Qika kesulitan untuk mendaki. Saya juga tidak bisa memaksakan untuk terus melanjutkan perjalanan, jadi kami mengambil target sampai jam 11 pagi untuk kemudian kembali turun gunung.

Pasar Watu – Tanah Putih
Di pasar Watu, sesosok wanita berambut panjang menampakan diri. Ada yang menyapa, namun ada yang acuh tak acuh. Menurut Qika mereka adalah sundel bolong. Begitu pula di Watu kotak, ada beberapa wanita dan ibu-ibu bersanggul dan juga orang tua berjubah putih.

km-6-garung

Di perjalanan watu kotak ke tanah putih, saya merekam perjalanan menggunakan hp, dan ada keanehan karena saya melihat sesosok pertapa berpakaian hitam sedang duduk bersila di rekaman itu. Namun saya tidak melihat orangnya. Anehnya ketika rekaman ini dibuka kembali setelah turun gunung, bayangan orang itu semula masih ada, namun keesokan harinya kami buka sudah tidak ada lagi..

Jam menunjukkan pukul 11, kami baru sampai di tanah putih. Setelah mengambil dokumentasi, kami memutuskan untuk turun gunung. Perjalanan turun gunung cukup lambat, karena medan berpasir yang membuat kami sering terpeleset. Akhirnya kami kemalaman lagi, dan akhirnya kami bertemu dengan semua mahkluk itu lagi.. dan lagi.

Menurut Qika, kebanyakan di antara mereka, menawarkan bantuan untuk memberikan kekuatannya pada kita. Mereka menjanjikan akan menjadi pengikut yang setia dan bisa mendatangkan kekayaan. Namun saya sendiri, enggan untuk bekerja sama dengan mereka, karena mereka biasanya meminta tumbal.

Perjalanan pulang menuju basecamp, penampakannya masih sama seperti yang dipetakan. Hanya saja sepanjang perjalanan ini saya banyak mendengar suara, yang mungkin hanya didengar oleh saya sendiri. Suara jeritan, suara-suara memanggil-manggil nama kami.

Sesosok mahkluk yang masih agak muda mengikuti saya, dia ingin bersama saya. Tetapi saya biarkan saja, dia baru menghilang setelah kami mendekati jalan raya.

Pengalaman pendakian di Gunung Sumbing saat bulan purnama ini merupakan suatu pengalaman mistis yang paling mendebarkan buat saya, karena sepanjang perjalanan getaran-getaran itu terus saja ada sampai saya turun gunung. Berbeda dengan pendakian saya di tempat lain, biasanya getaran-getaran atmosfer mistis hanya muncul di tempat-tempat tertentu.

Semoga pemetaan ini berguna bagi teman-teman pendaki, khususnya untuk cek silang tentang keberadaan mahkluk halus ini. Harapan saya dengan publikasi ini adalah saling menjaga harmonisasi alam, yaitu alam manusia dengan alam lainnya.

Ketika kita memasuki teritori yang mungkin bukan tempat tinggal kita, ada baiknya kita tetap menjaga sopan santun dan tidak semena-mena terhadap alam karena mereka juga adalah bagian dari alam itu sendiri.

Salam Pendaki! Salam Lestari Alamku!
Hentikan vandalisme di gunung, bawalah sampah kembali ke rumah, dan pastikan mematikan api unggun selalu.

Kredit Peta :  Pengurus administrasi pendakian Gunung Sumbing, basecamp Garung – StickPala.

Tags: , , , ,

Mood : Senang emoticon

69 Responses :


1. danindra Says:

belum pernah nakhlukin sumbing.
pas jaman SMA dulu seringnya muria, merbabu, ungaran.
aku mrinding ik pas mbaca. ntungnya saya buta sama sekali dalam melihat penampakan.jadi alhamdulilah disemua pendakian lancar jaya.kalo emang bisa liat mungkin udah kencing bediri..
salut dweh



2. Sariyatno Says:

benar2 sebuah pengalaman yang menakjubkan!
kalo saya tidak salah Gn Sumbing itu bisa kita lihat dari puncak suroloyo, ya?
kayaknya pada setiap daerah yang jarang dikunjungi atau pun hutan yang masih perawan itu memilki nuansa mistis yang cukup kuat, sebagai contoh hutan yang berada di Kalimantan (tempat saya dilahirkan)!
salam kenal, dari saya!



3. meong Says:

ini pendakian bareng palapsi ato sendiri, kenz? hehehe….

btw paparan ttg mahluk2nya, keren.
entah, yg terlintas di kepalaku malah begini. kl dr deskripsi kenz, ketika masih di bagian bawah gunung, mahluk2 dimensi lain yg ditemui, scr fisik kan serem2 ya. semakin mendaki naik ke atas, semakin mirip manusia.

hmmm…apakah itu menyimbolkan kualitas jiwa/spiritual manusia / mahluk juga ya… (thinking)



4. Kenz Says:

@Sariyatno: salam kenal juga mas Sariyatno, benar… sumbing bisa terlihat dari puncak suroloyo, dari magelang – muntilan, temanggung dan sekitarnya.

@meong: Pendakian sendiri mba, kalo sama Palapsi lain lagi ceritanya. Pendakian terakhir sama Palapsi tahun 2003. Saya setuju sama pemikiran itu, jadi semakin tinggi semakin sempurnalah kualitas jiwa mahkluk tersebut. mungkin ada paranormal yang bisa menjelaskan lebih lanjut :p



5. Ericova Says:

wah saya sampai melongo dan membayangkan neh mas td curhatnya..
yg gps kok bisa y..padahal kan satelit tuw hwhwhw
perlu banyak berdoa klo ke gunung yg sepi..
itu pasar watu g ada penduduknya y mas?itu nama saja atau pasar?



6. uno Says:

salam kenal,saya uno anggota Teladan Hiking Association,
saya dan 14 teman saya kemaren 8-9 april 2009 melakukan pendakian Gunung Sumbing, dan kebetulan saat itu juga malam bulan purnama,
saat mendaki tidak terjadi pengalaman mistis,namun pada saat turun gunung terutama dari pos2 menuju pos1 kami merasa di “putar” oleh mahkluk halus. entah mengapa pendakian yg hanya 1jam tururnnya malah menjadi 2,5jam.
saya dan beberapa teman saya melihat penampakan, walau tidak begitu jelas tapi saya dan beberapa teman saya cukup dapat menggamambarkan mahkluh halus tersebut,

terimakasih



7. Chris Says:

Hallo Mas Oktave.
Seru sekali tulisan Mas yang ini. Kami bernah bersepuluh mendaki gunung Sumbing beberapa tahun yang lalu. Sewaktu di basecamp memang ada orang tua yang menasehati untuk menjaga sikap sebab banyak penunggu gunung ini. Tapi tak ada seorang pun dari kami yang bisa melihat atau merasa sepeka itu, hehe.
Jadi kesimpulan perjalanannya harmonisasi dengan alam ya? Terima kasih tulisannya Mas, ternyata alam itu bukan cuma alam fisik, tapi metafisik juga tho… :)



8. BAMBANG SUHARTO Says:

Mei 2009 ini aku coba mendaki G.Sumbing , soalnya di G. Sindoro aku nggak jumpa sama Mahluk halus. Tapi di. G.Raung , Lamongan,Semeru,Argopuro,Penaggungan,Lawu, Merbabu aku jumpa terus dengan berbagai Suku Mahluk Halus. Terakhir di G.Lawu sekitar Sendang Panguripan sisi barat lereng Puncak Cokrosuryo.



9. fedri Says:

G. sumbing, ad pengalaman menarik bagi gw, pd thun 2003 silam…baru pertama kali disumbing di acak2 badai di Pestan….Mengerikan kalo mengingat kejadiannya….antara sadar dan tak sadar…



10. fedri Says:

17,18,19,20,21,22 mei. SMS (merbabu,sindoro,sumbung)
mudah…2an diberi kemudahan loleh tuhan..selama dalam perjalanan.amin



11. umam Says:

salam kenal mas… bagus bangat mas?? semua cerita nya namun sayng sya blum pernah mandaki gn.merbabu… tapi barkat mas sya jadi tau mksih yah….



12. topan Says:

wah…ternyata di gunung sumbing ngeri juga yah…
kebetulan bru kmrn sya ksna…klo saya sndri dilihatin skelebat bayangan hitam wktu turun dr sna krna sya ada di belakang sndiri…klo teman yg tepat di depan sya dilihatin pocong di daerah pintu rimba…dan yg bikin ngeri pas kita ngecamp di pestan ada satu teman saya yg diliatin suasana kaya pasar disna…
smoga ini jd pelajaran buat kita untuk lebih menghargai adat istiadat setempat…
salam lestari…



13. Wiwik Says:

Aslm..
salam kenal mas..
8-10 mei 2009 yg lalu saya dan teman-teman mendaki gn. sumbing…
wah..alhmdlh saya baru baca sekarang tulisan ini..saya penakut sekali, klw baca sblm ke gn. sumbing, mgkn tdk jd mendaki, hehe…
wkt itu juga bulan purnama, alhmdlh tdk ada apa2…cuma waktu turun krn kemalaman saya mengantuk sekali, rasanya jalan seperti melayang saja…saking ngantuknya.
terlepas dari semua itu..gn. sumbing benar2 asik sekali pemandangannya indah, ada rasa rindu ingin ksna lagi..
wassalam
salam lestari :)



14. Pramono Says:

pos berangkat dari Cepit. di petak 20 sepertinya juga aga makhluk halus “pepunden” yang sempat mematikan GPS saya ketika survey di hutan lindung. untungnya tidak loose data. menurut cerita Orang perhutani makhluk tersebut berupa ular di lembah antara petak 20 dan 19. secara pribadi saya merasakan hawa panas yang cukup kuat. hindari melwati tempat tersebut pada jam 6 dan 12 siang dan malam.



15. ari dedy Says:

wah, bener2 pengalaman yang mengesankan mas…aku wlpn baru sekali ke Sumbing..tp emang aroma mistis gunung itu sangat terasa walpn d perjlanan siang..yg penting niat kita naik gunung untuk refreshing n g berniat ganggu mahluk lain..tetap jaga sikap n mulut kalo pas sedang naik gunung, kalo ad waktu aq juga mau kesana lagi,indah banget pemandangannya……salam rimba,salam lestari



16. adi teye Says:

ass..salm lestarii alam ku… mang benar pa yg di katakan penulis… ni sesuai pengalamn ku jga…… wktu tu jga ku ber 3 ma temen2 ku dari jogja naik malam,, pda pkul 10 , sepanjang jaln kami selalui di ikuti oleh amhluk halus,,, tpi kita cuek ja dan sopan terhadap mereka,, yg lebih parah y kami kertemu ama nak surabaya yg wktu itu meninggal kena hiportemia thun 2006, ku dkk tw kejadian dia meninggal biz wktu itu kita ketemu di sekitar pos 2 ….dia meninggal di pelukan temen y,, aku ppun menyaksikan lanngsuing saat itu jga.. dan heran kami wktu itu di pertemukan lgi… di pos 2 ..klo temen2 pmnah naik… da memoriam yg berisikan ”KAU TELAH MENYATU DENGAN ALM”" BY ANTOK”" ITULAH TEMAPT KU KETEMU AMA ARWAH PENDAKI TERSEBUT… SAKING BERANI Y KU…. ajak ngbrol dia tpi dia truz menatap langit yg wktu itu terang sekali… kmi sih sedikit merinding… tpi dia pnah kenal ma kami jdi kamio tidak harus tkut>>> percaya ga percaya disaat kmi maw melanjutkan dia berbicara”" mas tolong bilang ke para pendaki jagalah alam ni… janagan di jadikan musuh.. biar hujan,badai menrpa kita… itu hanya menandakan klo alam ingin bersahabat>>”"
kami langsung liat ke belakng tpi ternyata dia sudah hilang….. itulah segenapa s=cerita pengalamn saya mendaki sumbing yg ke 2kali y.. lestarikan alam kita>>!@!!



17. Follow me not! » Ke Cakra Surya Lagi Says:

[...] dan di puncak dia ketemu manusia beneran. Selebihnya, mungkin Kenz yang akan bercerita atau membuat peta yang baru untuk Gunung [...]



18. heru13 Says:

wah,,,besok jumat,-minggu 11-13 september 2009 bakal ku kroscek nih,,semoga benar adanya,,,



19. sancuk15 Says:

busyet.. mantaps gan…
sundul terus..!



20. lilik indarto Says:

itu keren mas,wkt sekolah dl prnh nymp puncak…soal PENAMPAKAN,alhamdullilah Gak lht.tp Sumbing bnr2 salah satu Karunia Illahi yg MENAKJUBKAN.slm ARGA SERPA.ALAM RAGAKU BUMI JIWAKU!!!!!



21. syamsul Says:

ass,halo teman teman semua
cerita mas hampir sama apa yang saya alami
tahun 2002 pertama x,saya mendaki gunung sumbing
yang saya rasakan hawanya sepi sunyi bikin saya merinding
dan saya merasa ke angkeran di gunung tersebut.
tapi membuat ingin kmbali lg karna alamnya yang indah…
tapi sayang banyak yang gundul hutannya



22. abdul manan Says:

@danindra:
halo semua teman2 pecinta alam,,gue baru aja menaklukkan gunung sumbing tgl 27-28 nopember 2009..semua berjalan lancar,,tapi cuacanya broo,,naik hujan,turun juga hujan….



23. abdul manan Says:

tapi sepi banget gak ada yang ndaki,,,pas udah agak siangan dikit baru kelihatan ada orang



24. hr.susilo Says:

waduh bang,. ane mau naek gunung sumbing, baca ginian mikir dua kali bang, masalhnya rombongan ane ada cewenya nie,. tapi tuh makluk halus ga ada yang mengganggukan,. cuma menampakkan rupanya aja kan bang,….???
moga2 gw serombongan selamat sampe tujuan



25. Ronggo warsito Says:

Beberapa tulisan bisa masuk akal, tapi yang lain mungkin lebai, heheheheh teruskan lah berburu…..



26. dede Says:

26-28 feb’2010 menarik sekali perjalanan muncak ke gunung sumbing, ,
memang sedikit yg peka jika gunung sumbing itu memang mnenyimpan banyak misteri dan hawa mistis, ,
yg perlu diwaspadai jika ada penampakan atau semacamnya kita harus tetap menghormati mereka, , misal ucapkan “amit/permisi”
tak perlu takut karna derajat kita lebih tinggi dari mereka, , selalu ingat yg menciptakan alam semesta ini, ,
dan penting kita tuk menjaga kelestariannya, ,
sampah yg ada HARUS dibawa turun lagi, , jangan berkata-kata kotor,sombong,nglantur(krn bisa kejadian beneran)
itu saran saya, ,
terima kasih.
lestari alamku.



27. charles dagomes Says:

weleh -weleh tidak mengerikan itu mass.saya yang tinggal di magelang aja ketakutan melihat blog ini gue malemya gak bisa tidur gara-gara mbaca blog ini.dulu kakak sepupu gue juga pernah naik ke gunug sumbing malah juga melihat penampakan kaya begetoh tapi inet satu hal kita harus percaya pada tuhan YME karna tuhanlah yang menciptakan kita



28. tunjung Says:

pendakianku ke gunung sumbing 3371 mdpl pada tanggal 14-16 oktober 2009. Yang aku lakukan hanya 2 orang saya dan temanku febry, sungguh mendebarkan, berangkat dari Bandung dan langsung ke Wonosobo, kami berdua berangkat dari beschemp pukul 10 pagi, disaat nyampai di watu kotak kira-kira pukul 17.30 kami terkena kelelahan yang hebat, hal ini karena kami bersikeras untuk mengejar sanset. Alhasil kami pun mendirikan tenda 200m sebelum puncak. Dengan keindahan sanset yang gak bisa diungkapkan dengan kata-kata. kami pun tidur di dalam tenda, cuaca waktu itu sangat bersahabat dan tidak terlalu dingin. namun pada pukul 22.30 wib. kami didatangi sesosok makluk berbadan kecil yang enghampiri kami, mahkluk tersebut berlarian di sekitar tenda kami. Dan hampir15 menit mahkluk tersebut pergi begitu saja. Walaupun kami berdua namun kami tidak merasa takut, kiata beranggapan bahwa makluk tersebut cuma ingin didoakan agar diterima di sisinya,Setelah hampir pagi kita menuju kepuncak dan turun ke kawh, nah disitu dikawah yang sudah mati aku meraskan hawa mistis yang sangat kuat. Bankan disaat kami merekam. secar tidak sengaja temanku merekamdan menangkap sesosok mahkluk berjubah putih.. Kami pun bergegas untuk kembal ke tenda dan turun. Nah temen-temen, itulah pengalamku di gn sumbing, akan tetapi kalau boleh memilih, gn sindoro lebih besar dya mistisnya, hal ini saya alami saat mendaki pada bulan17 November 2008.. kami dipuncak di hantam badai maha dahyat dan dalam pandangan kami, tenda kami yang berdiri dipuncak mulai pukul 8 malam hingga 4 pagi dijinjing oleh sesosok raksasa besr dan itu adlah penunggu gn sindoro dan gn sumbing.. aku disitu dah pasrah, tenda tu..dibanting dihajar,,tapi saat kita cek pada paginya, tenda kami utuh..
Dan baru pertama kali ini sku ngrasain hawa mistis yang sangat kuat, yakni gn sindoro pinya



29. brembo Says:

horraaa umuuummmm……
ada suster keramasnya gak tuh bang??
klo ada mw q ajak kramas bareng nih…
heheheeee

sebaiknya di gunung itu…
gak ninggalin apapun kecuali jejak
dan gak ngambil apapun kecuali gambar
oke ga bang??
heheheee



30. Indra Says:

Asalamu’alaikum …
Pengalaman yg menarik mas,,
Lumayan Mrinding baca nya ,hahaha…
Saya Sering naik ke telomoyo (maklum masih sma,haha)
namun pada suatu ketika pas saya naek …
pada saat melewati gerbang masuk ,, saya melihat gunung ini dililit oleh naga besar … yang memakai mahkota , sprti raja2 jmn dulu …
tp saya blm tahu pasti apa ini cuman ilusi saya apa bnran ?
apa bnr sie g.telomoyo ,penguasanya nag tsb?
mohon petunjukna ya,,
wa’asalamualaikum …
slm knl Indra…



31. wanta Says:

alhamdulillah mas udah publikasi tentang keadaan gunung sumbing moga-moga bermanfaat bagi kita semua. saya sebagai warga kaki gunung sumbing menghimbau kepada seluruh pendaki agar menjaga kelestarian, agar anak cucu kita dapat menikmati, salam warga gunung sumbing.



32. ibnu Says:

salam lestari

semua itu memang bener adanya
pendakian GEPALA JOGJAKARTA sempat mengalami kejadian serupa
sebegaian besar anggota melihat mahkluk halus berwujud orang tua berjubah putih dan sesosok genderwo antara pos satu sampai pestan. dan juga sempat di bingungkan dan di pisahkan jadi dua kelompok.
selagi tujuan kita baik jangan pernah takut akan itu semua,memang benar adanya,yang penting jangan mengusik alam mereka.

salam damai,salam lestari,salam rimba

GEPALA JOGJAKARTA



33. figas Says:

askum…
salam rimba…
entah benar ato gag q gag tau…
tapi yang jelas seandai’na hal itu bener2 terjadi,, plg tidak itu bsa menjadi suatu pelajaran yang sangat berharga wad kita para pendaki gunung…
itu merupakan pengalaman pertama yang sangt berkesan wad q….

aku percaya mua tempat pasti ada…
tinggal kita menyikapi’na saja…
yang terpenting,,, jangan mpe kapok untuk mendaki gunung lagi….

tetep semangat lah wad mua’na…
salam damai, salam lestari, salam rimba….

“GEPALA YOGYAKARTA, SATU DAMAI”



34. nanang Says:

saya juga pernah mengalami hal yang mistis ketika itu saya melakukan pendakian pada malam hari sesampai di in memoriam teman saya tepatnya di atas pos2. Diatas kepala saya ada suluh saya juga tidak tau itu apa. akhirnya saya tidak hiraukan saya lanjutkan perjalan seampai di penstan keanehan itu muncul lagi saya melihat banyak sekali orang-orang yang lalu lalang sambil mukanya tertunduk. tetapi dibalik itu semua saya mau berpesan bahwa digunung bukan hanya kita saja ada makhluk lain selain kita. jaga sikap dan tingkah laku kita damai dia juga tidak mengusik



35. Ummie Says:

terima kasih.
terlalu banyak saya pelajari disini.



36. rizal Says:

tgl 12 september 2010 saya akn berangkat ke g.sumbing, saya cuma berangkat 3 org.
do’a kn saya ya mas semoga saya dan teman” saya selamat dalam perjalanan.
dan terimakasih y mas atas infonya…..



37. adit kanyut Says:

wow…nda nyangka….padahal tanggal 7 bulan 7 tahun 07,aku dstu tuh…keanehan cuma bau belerang aja sih kami cium dari awal pendakian-puncak (malam hari 19.00-shubuh).



38. m3 Says:

lam kenal ya… gw jg pernah naek sumbing th.2006 dulu dan punya pengalaman yg sama sewaktu malam kmi istirahat bwt kopi dl n duduk dibawah pohon besar yg ternyata ada peri duduk disana sambil bersiul2,hmm….. pas perjalanan pulang lewat pring2an banyak sosok besar dengan mata merah menyala yang mengikuti kami (kami brtiga gw cewe dan 2 temen cowo) katanya sie tu namanya genderuwo yak,temen gw yg didepan kaya dihadang gt n temen gw yg dibelakang ky ditarik2 gt…serem jg perjalanan kami kaya diputer-puter.trs pas lewat jembatan 1 ada “mbak” yg lg nongkrong,suer serem bgt n pucat mukanya…padahal waktu gw ndaki sindoro gw sama sekali ga nemu yg begituan…walaupun hawa mistis tetap kerasa sie…tp lo gw inget2 lagi keren2 bgt tu pengalaman yak….



39. Nicha Says:

Huwaduh, baru aja q mau nyari info soal gunung sumbing. Cz pengin daki kesana, eh malah baca yang beginian….. hihihi… ngeri amat mas…??? saya juga baru sadar, kalo getaran yg sering saya alami ternyata pertanda ada yang mendekati ya??? wkwkwk, begitu bodohnya q, q kira mau kesurupan kalo lagi gituuu….



40. Bodonk Says:

Pendakian Bukanlah suatu PENAKLUKAN ..
Bodoh ..
Karna sudah seharusnya kita berterimakasih atas alam yang membuka mata kita akan keindahan, kedamaian, ketenangan dst ..
Hmmm ..
Tapi whatever lah ..
Mungkin kita mempunyai misi dan visi yang beda ..

MERDEKA ..



41. arik Says:

klo gn. arjuna gimana ? kemarin 3 malem 4 hari ak nglakukan pendakian sendirian ke arjuna. tp juga nyaman2 ajah.. seepp lah.. terbiasa pendakian sendirian sih.



42. SSUMUR Says:

Bener Bodonk!
Katanya peCINTA alam, lha kok meNAKLUKkan, apa hubungannya Sado-masochism apa ya?
Buanglah istilah itu!



43. Kenz Says:

@bodonk dan @sumur
(mungkin orang yg sama atau satu golongan)
apakah dalam tulisan saya ini ada kata penaklukan?
pemetaan tidak sama dengan penaklukan, jelas disini anda sendiri melakukan pemutarbalikan fakta dan pembentukan opini negatif di blog ini.
apakah anda seorang pencinta alam? pencinta alam itu apa?
dalam komentar anda mudah membodoh-bodohkan orang, seakan anda yang paling benar di antara teman-teman yang disini, bagaimana mungkin seorang pecinta alam tidak menghargai dan mencintai sesamanya manusia?
kami disini hanya berbagi pengalaman, bukan opini negatif seperti yg anda berdua tuliskan.
menghargai alam, artinya juga menghargai manusia, tidak perlu lah merasa paling benar.



44. theo Says:

tergantung pemikiran kita,kalo pikiran kita gak macem2 y insya Allah gak bkal trjadi apa2. gw pernah nyasar di gnung slamet 1 minggu bareng 2 tmen gw….gara2 gw dari awal mikir bakal nyasar eh malah kejadian nyasar,tp alhamdulillah smuanya slamet



45. theo Says:

SALAM BUAT ANAK2 SEMERU (SEMARANG MOUNTAINEER COMMUNITY)



46. auzan Says:

sing sungguh…..mencerahkan jiwa dan pikiran



47. bee Says:

Wah, semoga aja kalo temen2 jadi ndaki ga tejadi hal yanganeh///



48. dwi Says:

Wah hebat mas
bisa sharing lebih banyak mas
saya gek mencari “sesepuh” yang ada di Gunung Sumbing
Katanya Energinya “Sultan Agung “



49. YANA (Chevent UNNES) Says:

Wach Sebuah pengalaman yang bagus untuk dipublikasikan..
Bisa buat sharing teman-teman yang akan mendaki ke Gunung Sumbing…
Semoga Pendakian Bulan Maret mendatang baik-baik saja….



50. Sumbing Berangin « Keep Your Mind Wide Open Says:

[...] oleh kebun bambu. Wew, sedikit ada hawa horornya di situ. Apalagi ketika aku mengingat tentang pemetaan makhluk halus di Gn Sumbing. Tapi untungnya aku tidak terlalu mengingat-ingatnya. Yang lebih menyita perhatianku adalah [...]



51. Anisah Nak Banjarnegara Says:

Salut Degh ,,,,,
makasih wat informasi’y ttg sumbing,,,,,
jadi lebih waspada degh low muncak sumbing,………
SALAM LESTARI SEMUA,,,,



52. mesa Says:

jadi makin penasaran m Gn. Sumbing,,
keren bang tulisannya,,tp tp tp jadi mriNding iq,,q pling tkut t m yg naMana POCONG,,hiiiiii……
tp tergantung qtnya aj x y,, niatnya kesana, tingkah lakunya..q m mending gag ngliat p ngrasa ap2 dah bang,,ckup tw dr crita temen2 aj..aminnnn..
SEMANGAT,,kpan2 mw naek sumbing dah pkokny..
5150.LEK IX.095.07,, LEKMAPALA-FT UNNES



53. Laxmana Says:

Mmbaca ksah anda,jd pengen naik g sumbing lgi,kbtuln sy warga mglang,dlu hobby naek gunung,prtma mnjejakkn kaki dpunck gunung sumbing msih klas 2 smp,stlh itu sy jd ktagihn naik gunung..smpe skrg sdah lbih dri 9x munck sumbing,sdah nyba smua jalur pndakian,bhkn brmlam dkwah sumbing jg prnh,pngalaman mistik slalu ad dpndakian



54. LIA Says:

alhmdllah , kjemarin baru saja saya dan teman” saya.
Selesai menginjakan kaki di GN.Sumbing.
sebagai pencinta alam saya rasa Perjalanan ini cukup menakjubkan
dan kalian semua perlu dan wajib datang untuk melihat ke eksotisan serta keanggunan alamnya. tapi untuk masukkan sebelum melakukan pendakian ke GN.Sumbing sebaiknya lihat cuaca disana terlebih dahulu karena medannya cukup sulit !



55. Hendra Says:

mantab bener infonya,
kebetulan ane baru pulang dari Gn. Sumbing tgl 2-5 September 2011,
itu gunung emang hawa mistisnya gede banget, apalagi di hutan bambu, merinding lewat situ, trus di pestan kalau sore banyak gagak,
watu kotak juga serem, ane hampir nekat lewat jalur buntu yang dari pasar watu seharusnya ke arah kiri menuju puncak malah lurus,
pas ditengah ga ada jalan, kanan jurang, kiri jurang, depan jurang, bisanya climbing, ane berdua aja, kaya ada yang nyuruh lewat situ, tapi inget ke Allah S.W.T baca2an dan lihat lagi peta tematik, alhamdulilah nemu jalan yang dibawah, syukur sampai puncak kawah,
pas pulang lewat ladang tembakau perjalanan malam kayanya terasa lama sekali nyampenya, kami berdua baca2 do’a dan dzikir,
alhamdulilah sampe basecamp pas waktu Isya.
pengalaman menarik sekali pendakian berdua ke sumbing dari bogor ke wonosobo, kakak beradik pula.
pesan :
- niat naik gunung jangan “menaklukan” tapi menikmati dan mensyukuri ciptaan Allah S.W.T
- harus sopan, santun kepada siapapun, baik alam manusia dan gaib
- awali dengan do’a dan basmalah setiap melakukan sesuatu,
- jangan sombong dan bohong
- percaya hanya kepada Allah saja,
insya Allah selamat sampe puncak dan pulang ke rumah.

amin



56. febriosw Says:

Kalau yg ttg dimensi keempat itu bgmn, Pak? Yg ada perkampungan halus di pegunungan. Siapa masuk akan terbawa ke jaman berbeda.



57. palasara Says:

bagus tulisannya… saya juga pernah 2 kali naik G sumbing, memang ada hawa mistis disana.. teman yang lebih peka malah melihat penampakan. waktu ambil foto di pasar setan malah muncul sosok bayangan di belakang km.. tapi alhamdulilah.. smua baik2 saja..



58. dhinnydhinn Says:

apa penglihatan-penglihatan itu terjadi hanya ketika bulan purnama ?? tapi saya sangat setuju dengan informasi-informasi di atas karena pengalaman dari pacar saya sendiri yang sudah berkali kali naik ke sindoro sumbing, dan apa yang anda ceritakan , mirip dengan apa yg pacar saya katakan, jadi tidak ada keraguan lagi :)



59. iant Says:

selamat pagi semua. . perkenalkan nama saya iant. . saya asli penduduk Cepit (buat yg udah naik g.sumbing pasti tau). . semua tentang hal2 mistis yg di ceritakan tersebut di atas saya.setuju. . memang ada beberapa teman2 pendaki yg meninggal di g.sumbing, bukan hanya pendaki tetapi juga ada beberapa warga yg meninggal di sana. ada yg meninggal karena di serudug babi hutan dan ada yg meninggal karena tertimpa pohon. . tetapi ya mau gag mau hidup kita memang selalu berdampingan dengan kehidupan ghaib. . jadi ya intinya kita tetep saling menghormati saja. . mungkin kesempatan x ini marilah kita berdo’a agar g.sindoro yg sedang beratatus waspada kembali normal. dan berdo’a agar g.sumbing ttp beratatus normal. . pray for sindoro. .



60. edy Says:

info yg sangat bagus..puncak sumbing sngat bgs



61. RICHA Says:

Wawww …. ngeriiii ….
mrinding baca;nya …..

selama pendakianku dulu juga pernah leat hal” kya gtu ,pas mendakii di MERBABU ,akku leat sosok orang besaarrr bget sedang bertapa .. aneh.nya segerombolanku cuma aku yang lihat ….
di perjalanann saat sampai hutan pinus juga ,ada sosok perempuan gelantungan ….
saat di bascamp juga gitu ,, sosok perempuan dg rambut panjang ada tiga … tp salah satunya melotot dg wajah yang seram .. tepatnya jam 02.00 WIB
pengalamanku yang menyeramkan ..



62. iff Says:

dah lama aku naik sumbing…alhamdulillah ndak dilihatin apa2…..semua makhluk Allah SWT,,kita diharapkan bisa hidup berdampingan tanpa saling mengganggu, dan tidak merusak lingkungan n ekosistemnya,,karena bencana yang datang sebenarnya peringatan dari Allah SWT atas perbuatan manusia itu sendiri….



63. Boy Says:

Tahun 1990, sy pernah diajak oleh teman2 kampus naik gunung sumbing, waktu sampai dipuncaknya sekitar jam 5 sore, kami buat bivak untuk menginap, jam 6 sy berniat buang air kecil yang lokasinya tidak terlalu jauh dr tenda dan setengan buang air kecil.. tiba2 ada suara 2 org perempuan tertawa mengikik .. bersahut sahutan, lgs kabur serabutan sampai ditenda ada teman juga yang tanya lokasi buang air kecil dimana, lgs sy tunjukkan lokasinya. belum ada 5 menit dia datang lagi sambil berlari dgn muka yg pucat sambil cerita kejadian yg sama…. berhubung sdh lelah kita lgs tidur pules tidak perdulikan itu kuntilanak atau sundel bolong tertawa atau konser… langsung bangun pagi badan sudah segar langsung turun kebawah… ini pengalaman sy dulu



64. gammaliel Says:

terima kasih mas..kira-kira pengalaman anda hampir sama dengan yang saya alami di tahun 1997 pada saat saya mendaki ke gunung sumbing tersebut. penampakan memang banyak terjadi bagi mereka yang mempunyai ketajaman indera. saya dan 2 orang teman saya pada waktu itu karena keterbatasan fisik beristirahat di pos II (pd waktu itu atapnya masih ada) dan memang sengaja membuat camp di sana. pada malam itu pertama2 saya mendengar suara-suara seperti orang punya hajatan (bunyi gamelan dan karawitan), mulai dari situ saya sudah merasakan keanehan. Lalu KAMI melihat adanya seekor kelinci dan bebek yang sangat elok melintas dengan santainya di jalur pendakian. kalo kita tidak waspada, pasti akan dikejar..(ya paling tidak untuk souvenir).
kami sadar bahwa tidak mungkin kalo ada binatang ternak nyasar jauh dari perkampungan nun jauh disana. lalu menjelang pagi pada saat berjaga saya didekati mahkluk seperti yang mas ceritakan, yaitu orang berjubah putih di belakang saya, sedangkan di depan jauh saya ada wanita berdaster putih memperhatikan saya. akan tetapi saya sengaja tidak mengadakan interaksi dengan mereka.
dengan adanya pemetaan yang anda lakukan, mengingatkan saya tentang keadaan mistis di gunung tersebut.bukan untuk kita takuti, dengan adanya pemetaan tersebut semoga para pendaki dapat menghormati tempat yang dilalui dengan tidak melakukan hal-hal sembrono dan kurang ajar, juga menjaga kebersihan tempat tersebut agar keindahan tetap terjaga. terima kasih.



65. waluyo Says:

wah dah lma skali q naik sumbing sudah 12th yang lalu, membaca bloc ini jdi ingat masa lalu waktu masih sklah, he he hidup pala



66. Christian Says:

wahhh ini! kearin aku juga habis naik sumbing nih. berangkat dari basecamp sabtu, 21 april jam stngh 6 sore gitu. naik sumbing cuman berdua doang sama mario. di jalan ke pos 2 sih aku ga ngrasa ada apa2, cuman agak kaget doang waktu di ladang tiba2 ada suara lonceng. kirain ada orang juga baru naik. eh ternyata wktu pulang di check cuman lonceng di gubug punya petani lokal. hahaha
nahh sabtu itu aku & mario nyampe pos 2 kira2 jam stngh 10an malem dan langsung istirahat. waktu duduk2 di depan semak2 si mario nyuruh nyenterin (waktu itu senter dimatiin biar ngirit) semak2. kirain ada apaan, aku liat ga ada apa2. aku matiin lagi senternya. dia nyuruh diidupin lagi kayak ketakutan. nahhh paginya dia baru bilang kalo di semak2 gitu katanya ada semacam makhluk bentuknya asap tapi bentuknya kayak badan orang.
jam 9an pagi kita lanjut lagi, tapi aer tinggal 3 botolan 1.5L gitu jadi musti diirit. kita baru nyampe puncak buntu waktu udh mau sunset gitu jam stngh 6an dan ga berani turun. akhirnya kita mutusin buat ngecamp di puncak buntu bermodal sleeping bag. sumpah dingin pol! jos! dibonus bisa ngeliat beberapa bintang jatuh hehe. tapi malemnya kita semacam digangguin gitu. aku sih cuman ngedenger suara langkah orang pdhl waktu itu kita cuman satu2nya rombongan yg naik sumbing (yg lain udh turun dan kita papasan di jalan siangnya) tapi mario katanya mlh sb nya ditarik2 dan ngerasa ngedenger suara roda kereta kuda gitu. awalnya aku mlh ga kepikiran apa2 tp gara2 si mario nanya ngrasain ada yg ganggu gak akhirnya mlh ikutan takut dan akhirnya doa di ati.
paginya tuh yang paling bikin heran! di puncak buntu itu aku teriak ke arah kota magelang. yah kira2 bilang “0iiii” tapi tau2 ada yang ngebales di sebrang. aku bales tapi ga ada balesan lagi. terus agak lama aku teriak lagi ke arah kawah. nah suara yg sama juga ngebales lagi. tapi waktu dibales dan ditunggu lama gitu ga ada suara balesan lain dari arah kawah. pdhl kita tau kalo cuman kita berdua doang yang naik dr garung yg masih tetep diatas. nahhh apaan tuh?
yah kira2 gitu doang sih pengalaman yg msh aneh selama di sumbing kemarin.
salam rimba!



67. Herry Hernawan Says:

Ternyata Gunung Sumbing menyimpan cerita horror jg yah! kalo Gunung Sumbing saya lom prnh mendaki, tapi kalo Gunung Gede (2004) dan Merbabu (2007) saya sudah. Dulu waktu sblm naek Gunung Merbabu, tmn saya ada yg menyarankan untuk mendaki antara Gunung Sumbing atau Gunung Sundoro. Tapi kami batalkan karena menurut info, dsna sulit cari air. Jadi kami putuskan untuk mendaki Gunung Merbabu, alhamdullilah selama pendakian di Gunung Merbabu tidak mengalami hal-hal yg aneh. Tapi pas sampai dipuncak Gunung Merbabu, saya melihat ada potongan rambut manusia disebuah batu yg berlubang, mungkin pesugihan kali yah?.. tapi selama kita “tidak ngomong kotor”, “tidak iseng / jahil”, “permisi pada saat mao buang air kecil” insya allah aman… Salam Pendaki! Salam Lestari Alamku!



68. MSys25 Says:

temanku baru saja melakukan pendakian kemarin 12-14 Mei 2012, cuma 2 orang (cowok semua)
ketika di basecamp, salahsatu dari mereka tas carriernya putus, seolah ada yang ingin menghalangi…
ketika selesai melakukan pendakian, headlamp yg ia pinjam dari aku menyala kedi-kedip terus, ga bisa dimatikan (kecuali dicabut batrenya)
aku jadi merinding sendiri…
hehe



69. qika Says:

Mas ken…
Sudah genap 5 taun yah sejak kejadian itu. Aku baru baca lagi nih blognya..
Kangen sama suasana sumbing yang penuh kejutan itu. Terutama saat harus ‘daki’ batu2an itu…hhahahaha….
Well, masih inget sama makam dan kain putih yg melintang di jalan dekat makam itu?
Ajaib yaaaahhh….

So, apa kabar nih skr?
Someday..pengen lagi sih menjadi jaiko pendaki gunung..cuma klo skr gunung wisata ja kali yah..badan udah a mendukung nih!!!!

Salam,
Qika



Leave a Reply





XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>



pakupaku

kenzKENZ.
Live in JOGJA [IDX0058] - INDONESIA,
interested in study about human behavior, enjoy some activities like coding, hiking in the mountains, surfing on the net, and listening 'hanging'.

Life Age: 12782 days
Emotional
0%
Bioritme Status
Physical
-99.8%
Bioritme Status
Intellectual
86.6%
Bioritme Status





PulsaSuper

PulsaChips
Jangan Asal
Copy Paste, Blog Juga Hasil Karya Cipta.


Bloglines
Feedburner
Get KlipFolio
Get Firefox
Get Opera
Valid XHTML

Catatan Hanging RSS Feed RSS Entries
Catatan Hanging Comments RSS Feed RSS Comments
Catatan Hanging SideNotes RSS Feed RSS SideNotes

28q. 0.157s.
Powered by WordPress
© 2006
All rights reserved.

Kode Etik Blogger Indonesia